Penyebab Nyeri Punggung Bawah

Nyeri punggung bawah adalah gejala khas masyarakat modern yang beradab, dan terutama menyerang orang dewasa paruh baya dan dewasa muda dari kedua jenis kelamin. Orang yang bekerja di kursi tanpa olahraga dan mereka yang melakukan beban berat secara teratur cenderung mengalami keluhan ini. Sulit untuk menemukan orang yang tidak pernah menderita sakit punggung setidaknya sekali dalam hidup, dan penyebab nyeri punggung bawah berkisar dari penyebab sederhana seperti kelelahan otot hingga kanker tulang belakang, oleh karena itu nyeri punggung tidak boleh diabaikan, karena nyeri dirasakan di punggung bawah dan sakrum. Dan itu mungkin menyebar di lokasi yang dekat.

Berikut ini beberapa penyebab sakit punggung.

1) Sakit punggung karena penyakit di punggung.

2) Sakit punggung karena masalah ginekologi.

3) Sakit punggung karena masalah di bagian lain tubuh.

1) Sakit punggung akibat penyakit di punggung: –

A) Korban: –

1) fraktur kompresi vertebra.
2) cakram intervertebralis pecah.
3) Ligamen punggung dan cedera otot.
4) Ketegangan lumbosakral.
5) Cedera sendi intervertebralis.
6) Hancurkan proses tulang belakang.

B) Nyeri punggung fungsional karena ketidakseimbangan: –

1) Selama kehamilan. 2) mangkuk perut. 3) Penyakit sendi panggul. 4) Kelengkungan tulang belakang karena cacat lahir. 5) Kaki pendek di satu sisi.

C) Sakit punggung karena kondisi peradangan: –

1) Infeksi tulang dengan bakteri.
2) TBC tulang belakang.
3) Arthritis.
4) Brucellosis.
5) sakit punggung atau fibrositis.
6) polymyositis.
7) Ankylosing spondylitis.

D) Sakit punggung akibat penyakit degeneratif di punggung.

1) Osteoporosis.
2) Osteoporosis pada lansia.
3) degenerasi diskus intervertebralis.

E) Tumor di tulang belakang: –

1) Tumor primer tulang di tulang belakang.
2) Tumor metastasis dari situs lain seperti prostat, paru-paru, ginjal, usus dll.

2) Sakit punggung karena masalah ginekologi: –

A) Setelah lahir.
B) Setelah operasi ginekologi.
C) Prolaps uterus.
D) Penyakit radang panggul.
E) Lesi kanker pada organ panggul.
F) Endometriosis.

3) Sakit punggung karena masalah di bagian lain tubuh.

A) Batu ginjal.
B) Batu ureter.
C) Kanker prostat.
D) Pankreatitis.
E) Batu empedu.
F) tukak lambung.
G) infeksi pada organ panggul.
H) Penyumbatan aorta dan arteri yang sakit.

Investigasi sakit punggung: –

1) Hitung darah lengkap.

2) tes urine rutin.

3) Pencitraan ultrasonografi perut dan panggul.

4) Foto rontgen daerah lumbar dan sakral.

5) Pencitraan resonansi magnetik tulang belakang.

5) Computed tomography perut dan panggul.

6) Pemeriksaan rektum, prostat dan organ urogenital.

Pengobatan sakit punggung: –

1) Hapus penyebab sakit punggung.

2) Pengobatan simtomatik.

2) Latihan punggung.

3) Traksi.

3) Yoga.

5) Pembedahan.

7) Homeopati.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *